Wednesday, February 4, 2009

=byk bulu punye cerita=

tengah hari yang dingin..cewah..aku jumpe artikel yang menarik ni..so untuk dikongsi bersama..aku pon post la artikel ni...


Tak nak! Tak nak! Hajar tak nak! Dia banyak bulu. Hajar geli" aku terus meronta. Mak dan akak tak penat-penat menolak badan aku yang montel ni. Hish diorang ni.. aku cakap tak nak, tak nak la. Tak paham kot. Aku boleh je tido kat sofa malam ni.. Tak kuasa aku nak tido dalam bilik tu. ada gorila!
"hah! Jangan nak buat pasal. Apa kata sedara-mara yang ada kat bawah nanti? Nak malukan mak dan ayah?" kata ibu dinasour yang merangkap kakak aku tu. menyibuk betul minah ni. Time dia dulu aku tak penah tolak pun dia masuk bilik duduk dengan abang Jeff. Yelah, dah dia hilang awal-awal lagi lepas isyak. Mana aku ada chance nak tolak dia!
"masuklah adik.. abah dah ngantok ni. Takkan adik nak tido kat stor pulak? Masuk ya.." kedengaran suara abah di belakang aku. Semua tolakan dari mak dan akak terhenti. Aku pun diam. Kecut beb! Takut kalau abah marah. Aku terus anggukkan kepala dan masuk ke dalam bilik tidur ku.
Alahai.. apalah nasib aku.. bab lain aku boleh handle. Tapi kalau bab nikah kawin ni aku lemah skit walaupun sekarang aku dah pun bergelar seorang isteri kepada gorila. Malang betul nasib aku!
Kenapalah dalam banyak-banyak lelaki dia ni yang diterima abah? Nak kata baik, tak pun. Handsome? Lagilah tak! Yang pasti dia ni banyak bulu. Tu pun aku tertengok waktu dia nak nak cium dahi aku. Mak aih.. siap berjambang lagi. Tak pernah bercukur apa mamat ni. Aku rasa kutu pun tak nak duduk kat dalam tu. sesat katanya.. Hish.. geli aku!
Malam tu aku tertido di bawah katil bilik aku. Takut siot! aku Cuma tersedar pada keesokkan pagi. Tu pun gorila tu yang kejutkan. Wat malu aku je. Dia ternampak air liur basi aku yang keluar. Siap tolong lap dengan stokin yang dia pakai semalam lagi. Tak pe ngko. Malam nanti aku letak underwear aku yang dah pakai kat muka ko pulak!
Kehidupan aku makin berserabut sebab kena tinggal dengan mamat ni kat rumah flatnya. Aku bukannya ada duit nak sewa rumah lain so cara termudah adalah tinggal kat rumah mamat ni. Dengan syarat, aku kena cuci semua pakaiannya dan masak. Iron baju? Dia sendiri. Aku tak reti iron. Selama ni pun aku tak penah iron baju. Keja aku senang. Tak payah iron baju. Aku Cuma pakai seluar jeans dan t-shirt je pegi kerja. Kalau iron pun, tudung je.
Mamat ni bekerja sebagai accountant. Tapi serabai tok sah cakap arr.. memang macam gorila. Aku tak penah sembang dengan dia.. Aku just tulis note dan tampal kat peti sejuk kalau nak berintreraksi.
Tapi satu pagi tu, tengah aku kelam kabut nak gi studio, mamat ni wat pasal pulak. Dia demam. tak pasal aku kena mintak cuti. Aku masak bubur, lapkan badan dan ada satu kesilapan aku buat. Aku rasa tak lah besar sangat. Tapi mamat ni alah betul. Aku terbagi ubat cacing kat dia. Aku konpius la. Banyak sangat ubat kat dalam peti sejuk tu. aku tersalah amik la. Lepas tu, mamat ni cirit-birit pulak. Tambah lagi seminggu cuti aku..
Nasib baik aku punya junior boleh handle sesi fotografi tu. tak sia-sia ku jadi cikgu yang baik selama ni.hehe..
Lepas seminggu, aku terus menjalankan kerja yang aku tinggalkan selama ni. Rindu beb nak pegang kamera tu. dulu belajar penat-penat, sekarang baru rasa puas hati bila dapat amik gambar yang paling baik.
Sedang aku lapkan kamera kesayanganku, si gorila tu keluar.. Fullamak bro! dia dah tak jadi gorila la.. dah jadi Shaam. Hero tamil yang paling aku minat. Aku terus amik gambar dia. Muka dia memang terkejut gila bila nampak flash dari kamera aku.
"ko apahal? Apsal amik gambo aku?"
"hek eleh.. perasan tol! Aku nak test kamera aku boleh guna or tak. Wat pe nak amik gambo ko. wat rosak kamera aku je."
Mamat tu terus blah. Fuhh! Nasib baik sempat cover. Kalau tak, wat malu je. Aku terus cuci gambo mamat ni. Hensem gak dia ni. Tapi apsal dia buang semua bulu alias (@) jambang dia tu? konpius otak aku. Tapi tak kisah arr.. yang penting aku tak geli sangat dah.
"woi Hajar, ada bungkusan kat atas meja ko. bukak arr cepat. Aku nak tengok." Aqmar si murai tu menggamitku ke meja.
Perlahan ku buka kotak tu. macam hadiah best je. Tapi..
"arghhhh!!!! !" spontan aku dan Aqmar menjerit. Terloncat katak gemuk plastik dari kotak tu. aku lantas mencari kad yang dikirim.
Untuk si Hajar montel,
Thankz coz jaga aku sepanjang aku sakit.
ni hadiah utk ko. thank u very much..
Sincerely,
Fazrul Ahmad
Ikhlas konon! Ni perli namanya.. Aku terus mencampakkan katak tu ke dalam laci. Hee.. geli aku. Aqmar terus blah dari tempat aku. Dia pun alergi gak ngan katak. Bagus jugak ada katak ni. Senang skit nak halau Aqmar.
Aku terus telepon gorila tu. aku tarik balik kata-kata dia handsome tadi!
"woi mangkuk! Ko apahal? Nak cari gaduh ke? Apsal hantar katak pepagi ni? Dah tak da kerja lain?" terdengar ketawa Fazrul. Sebijik macam kena rasuk.
"rileks la montel.. Aku bagi sebagai tanda terima kasih aku kat ko. sepatutnya ko cakap welcome kat aku tau. Bukan marah-marah macam ni..hahaha"
"bengong punya mamat. Nanti la, malam nanti aku rebus air barli yang ko suka tu dengan peluh aku. Biar ko minum!"
"jangan risau.. malam ni aku tak balik. Petang ni aku fly ke Korea . Ada kursus. Bye montel.. hahaha.. cita-cita ko tak kesampaian.. hahaha.."
Hantu betul mamat ni. Jaga ko.. nanti kalau aku jumpa ko, aku baling ular hidup pulak kat ngko!
Fazrul balik selepas seminggu. Aku dah tido malam tu. dia masuk senyap-senyap ke dalam bilik aku dan letakkan hadiah di meja solek. Pagi tu aku menjerit lagi. Mamat ni bagi potret muka aku berbadan katak pulak. Arghhhh tensionnya aku!
Aku pulak yang kena outstation seminggu kat Indonesia . Tapi tak pe, selagi aku tak balas apa yang gorila tu buat, aku berikrar pada diri aku sendiri yang aku takkan naik flight ke Indonesia .
Pagi tu, di meja sarapan aku khabarkan bahawa aku akan ke Indonesia kepada si gorila. Dia diam je dulu.. Lama lepas tu baru dia cakap.
"gi la lama mana pun. Aku tak kisah. Aku benarkan. Janji ko jangan wat maksiat dah. Aku tak nak tanggung dosa ko. bila ko nak bertolak?"
"Lusa"
Aku tengok Fazrul enak menikmati hidangan pagi tu. Alhamdulillah. . terbalas jugak dendam aku kat dia. Aku terus keluar mendapatkan motosikal kesayanganku. Tetiba..
"woi Hajar! Apa ko bubuh dalam kopi aku ni? Kenapa ada bangkai cicak kat dalam cawan ni? Woi! Woi! Aku tak habis cakap lagi!"
Aku terus pecut motor sambil ketawa macam langsuir.. hahaha! Padan muka. Aku tak dapat nak bagi ular hidup coz aku geli nak pengang. Tapi aku berani pegang cicak, so aku bagi cicak la kat ko.. hahaha
Konpem ko kena cirit-birit balik. Hahaha.. kali ni ko jaga diri sendiri! Aku nak fly dah..babai..
Hishh.. rasa rindu la pulak kat montel ni. Kenapa dia tak tepon langsung? Tak ingat kat suaminya yang kacak lagi macho ni ke? Hishhh budak ni. Bikin hati gua jadi serabut aja! Tepon la aku wahai montel.. rindu nak usik ko.
Aku suka tengok muka ko yang cemberut tu bila kena usik. Dah la montel. Comel pulak tu. harap-harap tak da mamat yang berkenan kat bini aku yang satu ni. Walaupun niat hati aku nak tambah bini.. tapi terpaksa aku kuburkan aje.. sebab hati aku Cuma ada si montel ni. Kalau Beyonce cakap nak kat aku sekalipun, aku tetap cakap tak nak. Sebab si montel ni jugak. Patutnya si montel ni bersyukur tau dapat suami yang setia lagi penyayang macam aku ni... chewah! Hish wei montel... cepatla tepon aku! Hati ku bagai nak gila ingat kat ko ni. Kenapa aku tepon ko tak angkat?!!
Hajar kembali selepas seminggu. Fazrul terus meluru ke biliknya pagi tu.
"woi montel, kenapa tak bangun lagi? Ko demam ke?" Fazrul terus menyentuh dahi Hajar. Tak panas pun. Lantas dia memaksa Hajar membukakan mata.
"ko nak apa ni? Aku dapat cuti hari ni. Jangan la ganggu aku. Aku nak tido. Ko punya sarapan ada kat atas meja. Jangan risau, aku tak letak apa-apa hari ni. Pegi la makan. Nite" Hajar terus menyambung tidurnya. Fazrul terus berlalu.
Tetiba Fazrul pusingkan kembali badannya dan berjalan ke arah Hajar yang sedang tido. Muahhhhhh. Hah! Dah terlepas rindu aku! Mata Hajar lantas terbuka.
"apa ni?! Kenapa ko cium aku? Eee geli la!" Hajar mengosok-gosok pipinya.
Fazrul ketawa. "dah ko tak hantar khabar berita. Ni hukumannya sebab bagi aku risau"
"alah! Hari tu ko gi outstation pun bukan ko bagi tau aku."
"dulu lain, sekarang lain. Lepas ni mana ko nak gi sekalipun mesti bagi tau aku. Mesti laporkan kat aku setiap pagi dan petang. Ok?"
"ok kepala hotak ko! dah la. Gi arr blah cepat! Aku nak tido ni"
Hari demi hari yang berlalu selepas itu makin memeningkan kepala Hajar. Di mindanya sering tertanya-tanya kenapa tingkah laku Fazrul dah berubah. Makin romantik sampai kekadang tu nak termuntah bila dengar dia panggil namanya. Kena sampuk ke mamat ni?
Darling.. sweetheart.. sayang.. dear.. dan macam-macam lagi. Hah elok sangat la tu. bila dia panggil aku darling aku baling kasut kat dia. Bila dia call aku sweetheart aku bagi garam kat dia dan bila dia panggil aku sayang aku pun melayangkan buah epal kat muka dia. Padan muka! Dan bila last skali dia panggil aku dear aku jawab "apa ko ingat aku ni rusa ke? Buta betul!"
Selepas tu Fazrul Cuma panggil aku dengan panggilan Hajar aje.
Weekend ni kami kena balik rumah family Fazrul. Leceh la.. mesti kena tido kat dalam bilik yang sama. Susah aku nak salin baju nanti.
"woit! Try ko pakai baju ni" Fazrul meletakkan baju berwarna hitam di sebelah aku.
"ko gila ke apa? Kenapa nak suruh aku pakai baju tido ni. Seksi giler! Lengan dia ni gi mana? Ko makan ke?"
Fazrul ketawa. Aku membaling baju tu ke badannya dan terus turun ke bawah. Nak tengok bulan. Malam ni genap 15 haribulan Muharram. Bulan mesti cantik. Aku hanya naik tido tepat pukul tiga pagi.
Baru aku hendak lelapkan mata, tangan Fazrul memeluk pinggangku. Aku tergamam. Apa mamat ni nak buat? Dia ni sedar ke tak?
"kenapa lambat sangat naik? Abang tunggu Hajar lama tadi"
Badanku terus keras macam patung. Takut beb! Terkejut pun ada. Ni kali pertama Fazrul sentuh aku selepas dia cium aku hari tu. tu pun dia dapat cium coz aku tak sedar. Kalau aku sedar, memang makan penendang dah!
"kalau abang mintak hak abang malam ni boleh tak?" Fazrul cuba memusingkan badanku menghadapnya.
Panik. Aku pejam mata kuat-kuat dan cepat-cepat menggelengkan kepala. Rasa macam nak pecut seribu meter je sekarang ni. Fazrul ketawa melihat reaksiku.
"tak pe. Abang tak paksa. Abang akan tunggu Hajar sampai Hajar betul-betul bersedia"
Kami kembali bekerja seperti biasa. Aku jadi takut nak balik lepas malam tu. aku Cuma akan sampai kat depan pintu rumah selepas tengah malam. Aku tunggu Fazrul tido dulu baru aku masuk. Dah lama aku tak bercakap dengan dia. Rasa janggal nak bersembang dengan dia macam dulu. Segan plus malu plus kelu equal hatiku celaru!
Satu malam tu, Fazrul tunggu aku balik. Dia tutup semua lampu. Aku ingat dia dah tido malam tu tapi tidak rupa-rupanya waduh! Bagaimana harusku berdepan dengan mamat yang selama ini kupanggil gorila tapi semakin mendapat tempat dalam hatiku ini?.. chewah.. bermadah pujangga pulak hati aku saat-saat ni. Haru betul!
"kenapa macam larikan diri dari abang ni? Abang takutkan Hajar atau abang ada buat salah kat Hajar?"
Aku gelengkan kepala dan tunduk aje. Walaupun aku tengah duduk kat depan Fazrul sekarang ni, tapi aku rasa macam tengah berdiri berjam-jam. Kaki aku terasa krem dan tak leh gi mana-mana dah.
"apa salah abang?" aku geleng lagi.
"kalau abang tanya, jawab! Jangan diam aje. Bisu ke?!"
Terkejut. Bagai nak luruh jantung aku malam tu. air mata aku yang selama ni tak penah keluar tetiba laju aje nak keluar. Dan aku rasa macam nak meraung je bila Fazrul tengking aku macam tu. sedih betul.
Tetiba dia memeluk dan pujuk aku. Tangisan aku ni pun satu, cubalah diam. Ni tak, lagi kuat adalah. Aku tak mampu nak kawal diri aku yang menangis malam tu. selepas sejam, aku mula cool skit. Aku angkat kepala dan melihat mata Fazrul.
"Hajar tak larikan diri dari abang. Tapi Hajar takut dan bercelaru. Otak ni rasa macam nak rebus dalam periuk aje wat sup. Mana Hajar pegi, Hajar nampak abang. Hajar tak tau kenapa Hajar jadi macam ni. Bila Hajar nampak abang, Hajar rasa nak menangis sebab Hajar tak tau apa perasaan Hajar bila nampak abang.."
Fazrul senyum. "tu maknanya Hajar dah jatuh cinta kat abang. Hajar, kalau dah jatuh cinta, berterus teranglah dengan abang. Ni tak, kelakuan Hajar buat abang tertanya-tanya apa salah abang kat Hajar"
Kami terus duduk di hadapan televisyen yang tak hidup tu. hampir tiga pagi baru kami masuk bilik untuk tidur.
"Hajar.. malam ni pakai baju yang abang bagi hari tu boleh?" mukaku terus panas.
"boleh. Dengan syarat abang pakai baju lengan panjang malam ni"
"mana ada orang tido pakai baju lengan panjang malam-malam ni. Lagipun bukan musim hujan sekarang ni"
"tapi Hajar geli la dengan abang. Banyak bulu. Rasa macam tido tepi gorila je." Aku terus berlari ke dalam bilik bila melihat muka geram Fazrul.. hahaha! terucap jugak kenyataan yang dia ni gorila..
"Hajar! Buka pintu ni! Kalau tak abang tutup lampu"
Aku terus mambuka pintu sebab aku takut gelap. Ni memang kelemahan aku!
"ooo kata abang gorila.. rasakan ni!" Fazrul terus memelukku erat sehingga aku kelemasan.
"abang! Abang! Hajar lemas. Ok, ok. Hajar janji tak panggil abang gorila dah lepas ni. Tapi dengan syarat abang kena cukur jambang abang tiap-tiap hari. Hajar geli bila abang cium Hajar macam ni"
Fazrul Cuma ketawa bila aku cakap macam tu.. haii.. nasib baik gigi dia teratur. Kalau berterabur atau rongak, aku suruh dia gelak or senyum tutup mulut jugak gamaknya.. hehe
Anyway.. aku dah tak gelar Fazrul gorila dah lepas tu. Cuma aku selalu panggil dia orang utan je. Hehe.. semoga perkahwinan kami ni sentiasa kekal bahagia walaupun hari-hari kami berperang sebab Fazrul usik aku.. tapi aku tetap sayang dan suka dia.
Thank you Allah.. sebab kurniakan pasangan yang memahami macam Fazrul alias orang utan ni..hehe.. aku gelar dia macam ni coz dia suka panggil aku kodok.. hah! Memang padan la orang utan tu dengan dia.
Harap-harap baby yang bakal lahir ni tak ikut perangai dia. Kalau tak.. aku rasa aku bakal mati sebab sakit jantung kot dengan perangai diorang ni nanti..



k r..nk wat keje...have a nice day

1 komen yang perlu dibaca:

page

Followers