Friday, December 26, 2008

**knape?? ni...cinta taman larangan**

tak tahu knape..dua tiga hari ni..bile blogger len bukak blog aku..dieorang tak dpt tengok posting aku..pergh..kecewa btol rasa bila blogger len ngadu..pdhl..aku tak wat ape-ape yang memudaratkan pon...bosan btol bile kene serang virus yang ntah hape-hape tah..

semalam cuti krismas..so hari ni ramai gak yang apply tok sambung cuti..opis pon takle meriah cam slalu..sunyi jer...sbenanye akali ni aku nak kongsi cket pengalaman tentang cinta taman larangan.. sebenarnya cinta macam ni memang tak banyak..tapi ade gak berlaku...

kisah kali ni antara anak sedara n pakcik (a.k.a suami makcik die)..nak bagi lagi senang..aku letak la nama budak tu azie..dan nama lelaki tu razi..cewah..cam kene lak..azi vs razi...nak di kisahkan..aku mengenali mereka atas ikatan bau-bau bacang...so dalam tak sengaja..aku pun terlibat dalam konflik ni...

ceritanya bermula lebih kurang setahun yang lepas..time tu aku masih menuntut di negeri bunga orkid..gosip ni di sampaikan pun menerusi anak-anak kampung ku..teman lepak bersama..merangkap sepupu-sepupu dan anak sedara ku...

razi memang agak berjaya di kampung itu..memiliki rumah besar..perniagaan sendiri..menjadikan dia seorang yang agak mewah...isterinya seorang cikgu...maka hasil pendapatannya memang banyak setiap bulan...zaman muda..razi habiskan dengan kerjaya..perasaan untuk bercinta tidak pernah terlintas dalam jiwanya..

perkahwinan dengan isterinya pun diaturkan oleh ibuku...kerana razi dulu seorang pemalu dan kebetulan pula berkawan dengan abng ngah..ibu memang ringan tulang menolong...yelah..anak muda dari perantauan (perak negeri asalnya)..ta at sembahyang...rajin mengaji..dan rajin..hati tua mana tidak berkenan...

maka dia dijodohkan dengan orang kampungku..cukuplah sekadar aku menggelarnya ros...ros seorang guru sekolah rendah....mempunyai ramai anak buah kerana dialah anak bongsu keluarganya..

nak dijadikan cerita..si ros mempunyai anak buah sedang-sedang usia bernama azie..ros dan razi hidup bahagia sehingga anak ketiganya lahir...ntah bagaimana berputik cinta di taman larangan itu, aku sendiri tidak pasti..yang penting..bagi aku..salah kedua-duanya..dangkal benar otak si razi..menjadikan anak sedara sendiri dijadikan sebagai tempat bermain kasih...bukan dia jahil agama..lengkap segalanya..

pada permulaannya..aku sangkakan..semua itu gosip liar...dan bagi aku..mungkin layann si razi terhadap azie hanya sebagai anak buah..berpimpin tangan semasa melintas jalan..bagaikan bimbingan seorang pakcik...

buah yang tumbuh di taman larangan memang suka benar orang memetiknya mungkin..aku sendiri hairan...aku sangkakan..hanya ros yang tak usul periksa...tapi pembongkaran mesej di telefon razi mendatangkan prasangka yang bukan-bukan...

yang ini di kotak inbox...
"abang da tidur??"
"syg masih belum tidur lagi..orang sebelah bagaimana"

dikotak sent pula..

"abg blm tidur sayang"
"teringat abg ye??yg cni dah tidur"

...dan terbongkarlah skandal larangan itu..bukan aku sendiri yang membuka mesej-mesej itu..tapi anak sedara si razi sendiri yang kebetulan bercuti dari pahang...dan kecoh la berita tu...kesalahan yang razi lakukan memang agak melampau pada pandangan aku...aku tak kisah jika dia mencari cinta lain..yang lebih suci hubungannya...bukan darah daging isterinya..

mungkin azie masih muda..dan belaian yang diterima dari razi membuatkannya terlupa...lelaki yang diulit dengan cintanya tiu..suami makciknya sendiri...tak dapat aku bayangkan bagaimana terluka perasaan ros....

keluarga azie berkeras enggan mengakui kesalahan anaknya itu..dan dengan terbongkarnya mesej-mesej itu..hubungan mereka..agak mendatar..tiada lagi permainan cinta dan keluar bersama....

dan bila baru-baru ini aku kembali lagi kekampung..cinta mereka berputik kembali rupanya..tempat memadu kasih..di R&R kampungku...lagak razi kali ini agak berlainan..hp ditinggalkan dirumah...dan azie pula memberi alasan menghantar kuih jualan...

aku..hanya mampu menggeleng kepala..mampu melihat..tapi tak mampu berkata-kata...

1 komen yang perlu dibaca:

page

Followers