Wednesday, September 30, 2009

cerita pasal dia lagi *.*

30 september 2009

saya sakit perut..rasa nak marah orang meronta-ronta. So kepada kawan-kawan yang memahami. Tolong...jangan tegur saya hari ini. Apatah lagi kalau sekadar nak berlawak jenaka. Kerana mood saya benar-benar terbang setelah sarapan pagi tadi.

Sumpah. Nasi lemak pagi tadi rasanya tetap sama seperti selalu. Bukan sebab nasi lemak itu mood saya hilang. Tapi sebab berita yang saya terima selepas saya bersukaria sarapan pagi. Saya ingat lagi..hari ini..saya turun sarapan lewat dari selalu. Jam menunjukkan pukul 9 pagi, tapi saya masih di dalam ofis.

Macam biasa. Dtg awal2 pg. Check email dan buat sedikit kerja. Tapi hari ini. Saya dapat teguran yang saya rasa kurang patut. Saya keluar hanya ½ jam. Makan nasi lemak dan masuk ofis semula. Sedangkan orang lain baru terkedek-kedek punch card masuk. Sedang budak gemuk busuk itu baru saja memetik suis komputer riba yang sengaja di tinggal kan atas meja ofis dia.

Kalau dulu, laptop itu dah menjadi spender kedua dia. Sampai kan ke tandas pun dia akan bawa. Sekarang, komputer riba itu menjadi hiasan di meja ofisnya. Supaya orang keliru...dan menyangka......owh..”saya dah sampai ofis..lihat..komputer riba saya sudah lama berada di atas meja..”

huh...

kepala otak dia.

Nasiblah dia tidak di kategorikan sebagai jejaka tampan, apatah lagi berpelajaran. Kalau tidak mesti hati saya mudah lembut untuk memaafkan. Nasib jugalah dia tidak berbentuk badan menarik yang boleh mencairkan hati saya. Dan mungkin..nasib saya lebih baik sebab bukan saya seorang yang membenci dia.

Dengan muka besar..earphone kecil di sumbat di telinga...berbaju lengan panjang warna striking..betul-betul membuatkan sakit perut saya semakin memulas bila melihat dia..haha..

bila menulis cara ini..hati saya yang membuak marah akan reda sedikit.

Kalau dulu..xbos saya pesan..anggap benda itu macm virus selsema. Tapi sekarang..virus itu telah menjangkiti dia. Meracun fikiran dia..menjadikan dia kurang waras dan lupa orang yang betul2 setia. Dia lebih rela menadah najis hina dari dengar kata-kata shima....


kesian shima...

takpe la shima...bos baru engkau akan lebih baik dari xxbos dan x bos engkau. Mana lah tahu..itu peluang untuk engkau maju. Shima telah bertukar...em..saya bila lagi..=).....=)..dan saya mengaku...saya rela...dan tidak teragak-agak seperti shima. Saya faham...shima sayangkan unit kami. Jiwanya telah lama di sini. Tapi kalau kekalnya menyakitkan hati. Lebih baik dia mencari angin baru.


Shima..

bunga itu mungkin lagi indah kalau kau pandang dari sisi yang lain. Maka...jangan pedulikan hal lain. Ramai yang mendukung kau...




4 komen yang perlu dibaca:

page

Followers